Liburan Akhir Tahun

19.32
Menyambut akhir tahun, 1 hal yang gue takutin. Ya, gue takut dimana adanya Liburan sekolah panjang. Ok lah, dulu pas zaman sekolah gue dulu, gue seneng banget yang namanya liburan sekolah. Tapi sekarang gue udah bukan anak sekolahan lagi bro.
Sekarang gue takut yang namanya anak kecil, PONAKAN GW broooooooooo!!!!!
Ponakan gue itu banyak dan doyan banget merez isi dompet gue. Minta jajan lah, minta beli maenan lah, minta makan lah, minta dinyanyiinlah, minta HP gue buat maen game lah, minta mimi cucu lah, wkwkwkwk kalo yang itu enggak kelez. hahahaha


Selama dua minggu, ponakan gue liburan ke jakarta. Coba itung dulu ya ada 1 yang pake baju pink itu namanya Thia. Thia ini pendiem dan penurut sih dan saking nurutnya apapun yang saya perintahin pasti nurut, kalo suruh nyebur dikali juga mau kali. wkwkwkwk sungguh terlalu.
Yang ke dua yang pake baju biru, namanya Nova. Dia ini saingan gue sebenernya, tingkat kemancungan idungnya mau melebihi gue dan kalo ada dia, idung gue selalu dibanding-bandingin dan rasanya gak enak banget. Yang paling gedeg itu yang pake baju abu-abu, namanya CHAcha. Ini anaka sumpeh bawelnya minta ampun omigot ella ella elaa e e umbrella ela ela e e e...eeeeeeee. Udah susah banget diatur, bawel, dan doyan banget jajan. Kalo ada maunya aja nurut ma gue, emang dasar anak kecil sekarang pada tengik-tengik. Yang satunya bule nyasar, Namanya andra. Andra en the white girl wkwkwk taulah ini anak cengeng abis. 
Selama ada mereka memang rumah jadi berisik dan jatah tempat tidur gue harus direlakan dan gue tidur di sofa selama 2 minggu itu ngenes banget bro. Tapi adanya mereka, selalu bisa gue suruh-suruh meskipun gue harus ngomel-ngomel mulu. hahahaha Pas pulang kerja, sepatu disimpenin, pegel-pegel dipijitin, mau ngambil ini itu diambilin, kecuali dicebokin wkwkwkwk astagfirullah ampun ampun.
Kita makan PIZZA, Crappes, Bakso, makan es krim, dan foto-foto menebar alay dimana-mana. wkwkwkwk. Gue berasa jadi bebek yang nuntun itik-itik. wkwkwkwk
Pas pulang kampung, gue kagak nganterin sampe mereka naek bis soalnya pasti mereka pasti nangis liat bibinya makin stres. wkwkwk. Tapi beneran ya, yang namanya keluarga itu pasti kalo jauh akan merasa sedih. Ketika mereka naek bis untuk pulang, mereka naek bis dan masih nangis dan tangisan mereka berhenti saat mereka pelor di bis. Ya nanti kalo liburan sekolah lagi kan bisa dateng lagi, dan gue bakal nabung buat bisa tabah dan sabar buat jajanin lo pade. cepet gede dan jangan ngompol. Nurut sama emak dan jadi anak pinter dan shaleh. Dan gue selalu ngomong ma ponakan gue, "Kamu harus bisa pinter di kelas dan jadi juara. jangan mau dibohin dan diejekin di kelas. Kalo ada yang mukul ya pukul lagi, kalo diejek ejek lagi. hidup itu butuh perjuangan. Kalo lo gak bisa berdiri sendiri, siapa yang mau nolongin kamu."
Alhamdulillah, ponakan gue semuanya dapet peringkat terbaik di kelas mereka. Padahal bibi-nya oonnya minta ampun. hahahahaha
Ok sekian dulu ceritanya, see yu next time.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.