Serunya Belanja Kain dan Berburu Kuliner di Pasar Baru Jakarta

Hari gini belum pernah ke Pasar Baru Jakarta? Sayang banget. Siapa sih yang gak kenal sama Pasar yang satu ini. Pasar Tradisional yang terkenal dengan harga barangnya yang sangat murah ini merupasakan salah satu pasar tertua di Jakarta loh. Meskipun sudah banyak perubahannya, pasar baru masih sangat diminati pengunjung atau turis asing untuk berbelanja. Pasar baru yang sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda ini terlihat masih ada beberapa bangunan dan toko yang masih persis dengan masa penjajahan dulu. Sekarang sudah banyak toko-toko baru yang ada di Pasar Baru ini, namun masih ada toko-toko lama yang bertahan hingga sekarang. Pelanggan-pelanggan lama yang diantaranya dari keturunan china dan India juga masih tetap setia mengunjungi toko-toko lama di Pasar Baru. 



Minggu lalu saya berkesempatan berkunjung ke pasar ini untuk berburu kain. Menurut kakak saya sih kain-kain disini sangat murah dan sangat lengkap. Saya dan kakak mengunjungi setiap toko kain yang ada di Pasar Baru dimulai dari tanya-tanya jenis kain hingga harga dari setiap toko. Akhirnya kita menemukan satu toko kain yang menawarkan kain dengan kualitas bagus, lebih lengkap, dan lebih murah. Saya juga ikut keliling toko kain tersebut dan mengabadikan jenis kain dengan foto sebagai referensi kalau beli kain lagi kesini. Jenis kain yang kita cari adalah kain Jersey untuk dibuat pakaian yang memberi kesan jatuh dan enteng. Ternyata ada banyak jenis kain jersey disini dengan berbagai macam warna dan motif. Jenis kain lain juga ada banyak, diantaranya ada Burkat, Batik, Katun, Polyester, Chiffon, Rayon, dan masih banyak lagi dan dijamin harga sudah murah apalagi kamu jago nawar pasti jadi lebih murah lagi. 






Setelah dapat kain jersey, kakak saya pun tergoda membeli kain untuk dibuat baju kebaya. Biasalah kakak saya selalu eksis dan harus kekinian kalo kondangan hahaha. Kain jersey disini hanya 35 ribuan per meternya dan lebih murah di Tanah Abang loh. Kain sudah didapat tinggal usaha nyari tukang jahit yang pas deh buat baju kita. 

Setelah berburu kain murah, kita tergoda dengan pemandangan para pedagang makanan dan cemilan-cemilan di Pasar Baru. Dari Jauh memandang terlihat salah satu pedagang yang penuh dikerumini pengunjung pasar. Saya pun penasaran dan mengahampiri si Pedangang yang terlihat sibuk melayani pembelinya. Kerupuk sambal yang laris manis ini terkenal dengan rasa pedasnya yang rasa pedasnya itu bisa kerasa sampai besok. Saya pun makin penasaran untuk mencoba kerupuk sambal ini. Isiannya ada lontong dan banyak sayuran yang direbus, seperti toge, kangkung, kol, dan timun lalu ditutup dengan kerupuk mie yang diremukan dan sambal kacang di atasnya. Yang paling penting adalah sambalnya yang terbuat dari kacang dan air asem yang gurih dan pedess banget. Disini juga tersedia aneka gorengan yang bikin saya ngiler dan lagi ada banyak sate tusuk untuk cemilan disiang hari. Tips ketika membeli makanan dari pedagang di Pasar sebaiknya tanya dulu harganya yaa guys. Siapa tau kamu ditembak dengan harga tinggi hehehe.




Kalau kamu mau jalan-jalan ke Pasar Baru, sebaiknya tidak menggunakan kendaraan pribadi seperti mobil karena disini sangat susah mencari parkir dan macet banget. Lebih baik naik kereta jurusan pasar baru karena lebih dekat dan tentunya lebih nyaman. Bagi yang punya kenangan di Pasar Baru, yuk kesana!




















22 komentar:

  1. Belum pernah belanja Kain di sana, tapi kalo kulineran udah pernah Dan aku sukaaa banget.. Ada banyak trmpatbmakan legendaris di sana. Pernah nyoba es krim Tropic, Bakmi Gang Kelinci, sama kur bantalnya.. Pingin ke sana lagi jadinya deh, nyobain krupuk sambel itu tampak enaak .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eskrim tropic kemaren jg nyoba tp sayang kgk di foto. Enak bgt murah meriah..

      Thanks ya..

      Hapus
  2. Saya belum pernah, Mbak..coba ajakin dong. Maklum saya baru di Jakarta, baru 8 tahun..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya aja baru 3thn mba..ayuk atuh jalan nyok hehe

      Hapus
  3. Resik Pasare, Apik Rezekine (bhs Jawa)

    Bersih Pasarnya, Bagus Rezekinya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk bersih sih tapi rame bangett..

      Hapus
  4. Saya cuma 2 kali malah kepasar baru
    itupun gak beli apa apa
    cuma nemenin temen -_-

    BalasHapus
  5. pake transjakarta bisa? soalnya belum pernah ksana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget naek jurusan harmoni..
      Tapi macet jg sih klo naek bus.

      Hapus
  6. infonya cukup bermanfaat Mbak, tapi klu boleh saran, coba dech kalimat pada setiap paragrafnya dibuat jangan terlalu padat. Agar saya membacanya bisa jauh lebih enak. :)

    Maaf yach Mbak sekedar saran loh......

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak apa apa mas. saya justru seneng.. hehehe makasih banyak.

      Hapus
  7. Serasa jadi laper deh lihat ini, yes aku jadi tahu nih. Aku suka mupeng lihat kain gitu. Karena kebanyakan celana terutama jaket aku sering beli kain sendiri, terus baru dijait sesuai keinginan..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahan-bahan jean dan jaket juga banyak mas. murce-murce.

      Hapus
    2. Next time lah kalau ada waktu kesana, bisa mampir lagi, Teh..

      Hapus
  8. Murah ya kainnya. Tapi sayang jauh, saya tahunya pasar Senin...:)

    BalasHapus
  9. wah ini emakku pasti kalap
    buat bahan baju ibu2 pengajian
    bagus2 lagi...

    BalasHapus
  10. Mba, pasar baru ma pasar yg subuh itu beda ya

    BalasHapus
  11. 11 thn di jkt, baru 2 x ksana :D. Itupun hanya jalan2 dan akhirnya beli buku.. Pdhl kalo skr, pasar baru mah deket banget ama kantorku di manggadua. Dulu kalo nyari kain utk nikahan, aku lebih deketnya ke mayestik , makanya lbh familier ama toko kain di sana..

    BalasHapus
  12. Belum pernah ke Pasar Baroe, ya ampun padahal akses ke sana gampang yaaak. ITu habis belanja kain langsung kulineran sedeeep nyaaah.

    BalasHapus
  13. Mba... mba, bae2 makanan pinggir jalan berkarsinogen :D

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.