Kisah Lebaran 2018


Minnal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan batin. Alhamdulillan tidak terasa bulan suci Ramadhan sudah kita lewati, waktu terasa begitu cepat hingga kita berkesempatan untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri 1439 H dan kembali dalam keadaan yang suci dan fitri. Hari Raya tahun ini sepertinya penuh dengan berkah karena saya dan saudara-saudara saya diberi kesempatan libur panjang hingga 1 minggu lebih. Libur panjang ini tentunya tak akan disia-siakan bukan cuma saya saja tapi kita semua yang ingin merayakan hari lebaran bersama keluarga tercinta di Kampung halaman. Mudik kali ini saya pulang kampung bertiga dengan kakak saya dengan menggunakan mobil pribadi menuju Kuningan Jawa Barat. Tidak begitu jauh memang tapi dimana ada musim mudik pasti selalu ada macet. Kayaknya kalo mudik gak macet itu gak seru kali ya, semua orang memanfaatkan libur panjang dan berani cape di jalanan meskipun macet parah. Tapi untuk liburan kali ini sangat spesial karena saya sama sekali tidak menemukan kemacetan selama diperjalanan karena pulang kampung tepat pada tanggal 12 Juni siang hari. Alhamdulillah perjalanan sangat lancar dan bisa ditempuh hanya dalam waktu 4 jam ke Kuningan. 
Sesampainya di kampung senang rasanya karena bisa bertemu dengan keluarga dan sedikit terharu karena masih bisa bertemu lagi dengan Emih sama Bapak. Persiapan menyambut lebaran yang paling penting adalah makanan. Saya mah  gak bisa lepas dari pembahasan makanan, apalagi makanan khas lebaran. Bareng kakak dan ponakan buat ketupat dan masak menu makanan lebaran, seperti rendang, opor ayam, sambel jawa, sambel kentang, dan masih banyak lagi. Selain itu, iseng-iseng buat cake lebaran, donat, dan eskrim kesukaan ponakan buatan sendiri. Yaa meskipun hasilnya kurang memuaskan tapi rasanya sangat enak apalagi buat rame-rame pastinya seru.  
First Round, membuat eskrim dari PONDAN ICE CREAM rasa stawberry dengan topping kismis. Cara membuatnya sangat mudah tinggal mengikuti petunjuk dari balik kotak kemasan pondan ice cream. Hanya bermodalkan mixer dan air es jadilah ice cream strawberry yang nyegerin. Enak banget kalo dijadiin topping pancake atau waffles. mantaapppp!!


Second Round, cake coklat dengan bahan seadanya. cake biasa tanpa hiasan apapun. Cake polos ini kesukaan Ibu saya. Meskipun dalam proses pembuatannya ada sedikit tragedi, mixernya tiba-tiba copot dan gak bisa dipasang lagi. wkwkwk Pas lagi ngocong telur, terigu, metega cair, coklat bubuk, susu, dan lain-lain yang adonannya hampir mau jadi ehh disaat detik-detik terakhir gagang pengaduk lepas dari mixernya hahahaha untung yang copot cuma satu. Mixer udah bertahun-tahun dan harus lem biru. Insyaallah kalo ada rezeki pasti beli lagi yang baru hehehe amin. Setelah adonan dimasukan ke oven dan tunggu hingga mengembang. Finally, adonannya kurang merata tapi kalo rasa patut diacungi jempol cukup enak dan lembut.


Third Round, chesse cake instant. Jadi kita gak sengaja nemu bahan cake instan ini saat lagi belanja di Supermarket. Saya kira bahan buat puding instan eh taunya cake dan tulisannya sih cake tanpa mixer. Kebetulan tuh mixer kita kan copot jadi pengen nyobain juga bikin cake instan ini. Pilihan rasanya lumayan banyak tapi kita lebih milih rasa keju. Buka isian kotaknya sih udah lengkap dan caranya sama seperti bikin cake hanya saja prosesnya lebih cepat dan tanpa mixer, cocok banget buat cemilan dadakan hahaha. Setelah dioven, tinggal tambahin parutan keju dan bubuk coklat di atasnya. Dari segi rasa yaa lumayan cuma agak sedikit gagal di bawahnya agak sedikit gosong tak apalah biar ada taste crunchynya..kriuk kriuk kayak kerupuk wkwkwk.


Fourth round, donat. Siapa sih yang gak suka donat? Kayaknya semua kalangan suka sama makanan yang satu ini. Selain murah meriah, pilihan rasanya juga banyak. Tapi kali ini berbeda, kita buat donat sendiri dan baru ngerasain gimana rasanya bikin donat ternyata capek banget. Adonannya sih sama kayak mau bikin kue, seperti, tepung, soda kue, baking soda, kentang, coklat, whipped cream, dll. Belum lagi harus nyetak donat yang bolong-bolong, berhubung susah jadi cetakannya apa adanya saja dan idenya sih mau diisi coklat di dalam donat nya. Sebelum dibentuk, adonan dibiarkan selama 15 menit lalu dibentuk menggunakan cetakan. Berhubung tak punya cetakan donat akhirnya pakai cetakan seadanya hihihi. Sebelum digoreng, donat didiamkan selama 30 menit. Setelah itu, donat bisa digoreng dengan api kecil dan jangan sampe gosong. Setelah warna sedikit kecoklatan baru diangkat lalu ditiriskan. Setelah donat dingin, baru kita bisa memberikan toping pada donat. Saya melubangi bagian tengah donat dan memasukan selai coklat dan whipped cream. Saya juga mencoba sedikit kreasi berbeda untuk donat lainnya dengan memberikan toping kacang, keju, dan coklat diatas donat. Saya juga membeli gula bubuk untuk menaburi donat dengan serbuk gula supaya tampilan lebih kece. heheehee. Donat bisa langsung disantap atau didinginkan supaya coklat sedikit membeku dan renyah. alhasil tampilannya begini yaaahh walaupun tampilannya agak ancur. Supaya gak kelihatan lebih ancur, saya menambahkan marshmellow. Biar kekinian eh taunya begini deh...Lain kali pasti bisa bikin yang lebih bagus lagi. Dari segi rasa, sangat lembut dan manis. Dijamin berat badan bisa naik setelah makan donat ini. hahahaha. 


kok kayak ee ya? gak banget liatnya...hiks
Tapi seru lah bisa banyak melakukan percobaan dalam membuat makanan. Yang paling sukses itu cuma ice cream doank hihihi. 
Selain hidangan lebaran, yang wajib dilakukan adalah tradisi silaturahmi kepada tetangga terutama sesama anggota keluarga. Kalo istilah dalam bahasa sundanya sih namanya SUNGKEUM yaitu sujud di depan orang tua dan meminta maaf atas segala kesalahan yang pernah dilakukan. Tidak hanya itu, sungkeum juga bisa buat kita terharu karena orangtua menaruh harapan kepada anak nya supaya masa depan anaknya jauh lebih baik. Etss acara ini yang paling ditunggu anak-anak yang sudah mengantri menunggu anpao. Berhubung saya udah gede, jadi sekarang giliran saya ngasih anpao ke orang tua dan ponakan-ponakan saya. Jangan lupa juga berbagi rezeki dengan sanak saudara dan tetangga. Gak cuma dalam bentuk uang, makanan atau minuman juga bisa mempererat tali silaturahmi kita.
Selanjutnya adalah foto bersama dengan memakai pakaian seragam yang warna dan desainnya dirancang oleh kakak saya. Kali ini tidak perlu beli baju lebaran yang harganya yang gak masuk akal. Cukup menjahit ke tukang jahit langganan dan membeli kain di Pasar Baru yang murah-murah. 





Keren kan??
Usai hari raya, saya menyempatkan untuk berolahraga keras di sisa-sisa liburan panjang ini. Susah payahnya menyusutkan berat badan selama bulan puasa eeehh malah naik lagi berat badan dalam sehari. Bagi kamu yang berada di Cirebon - Kuningan Jawa Barat, sebaiknya tidak berpergian untuk berwisata setelah hari raya karena sudah dipastikan jalanan sangat macet. Saya juga lebih menghabiskan waktu liburan di rumah dibandingkan berpergian dengan menerjang kemacetan. Dipikir lebih enak di rumah karena bisa lebih banyak ngobrol dan bercengkrama bersama keluarga. Liburan pun tak terasa sudah usai, saya dan kakak saya kembali lagi ke Jakarta untuk bekerja. Hiks... sedih sih tapi mudah-mudahan bisa ketemu lagi di liburan panjang selanjutnya dan bisa pulang kampung lagi deh. Berharap di tahun ini diberi banyak kemudahan, banyak rezeki yang berkah untuk keluarga, dan kesehatan. Amin.

Semoga teman-teman Blogger yang sedang menikmati sisa liburannya diberi kesehatan supaya bisa kembali lagi beraktivitas dalam kondisi sehat. Sayounara ^_^

8 komentar:

  1. Acara lebarannya malah full mbikin2 mba...aku bikin ketupat aja gagal...jadinya keras. Kebanyakan isi berasnya...


    Mohon maaf lahir batin juga ya mba..
    Terimakasih sering mampir ke blog ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak papa mba, selanjutnya pasti lebih bagus lg. belajar dari kesalahan wkwkwk

      Hapus
  2. satu hal yang bikin nyesek pas lebaran tuh banyak kue2 enak model begini... Gak dimakan sayang banget.. Tapi setelah itu harus kerja keras olahraga huwaaa.. Ini perut udah buncit bgt gara2 seminggu mudik bawaannya pengen ngemil kue2 khas lebaran mulu..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang aja naek 3 kg mas bara hehehe

      Hapus
  3. Wah serunya, lebaran emang identik dengan kumpul-kumpul dan makan-makan. Salam kenal, mba (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. minnal aidzin jg ya mba.

      Hapus
  4. Lebaran identik dengan banyak makanan dan kumpul-kumpul memang. Tapi bagi anak rantau bikin tekor juga, hehe

    BalasHapus
  5. Amiin...senangnya bisa berkumpul bersama keluarga saat Hari Raya, Mbak..Selamat Idulfitri, mohon maaf lahir bathin meski telat :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.