My Trip in Malang 2018

11.36
Halo Malang...
Akhirnya setelah sekian lama akhirnya saya bisa ke Malang juga hehehe..
Saya termasuk orang yang jarang traveling dan semenjak jalan-jalan, saya jadi ketagihan untuk travelling lagi. Dengan memanfaatkan liburan di bulan Agustus lebih tepatnya di HUT KEMERDEKAAN Indonesia, saya malah keluar Jakarta dan merayakan keramaian Hut kemerdekaan di Malang cie ileeehhh... Walaupun tiket pesawat ke Malang agak mehong, ya mau gimana lagi pengen banget liburan karena hari liburnya pas banget. Langsung aja deh booking tiket pesawat dan hotel lewat aplikasi online.

Perbekelan selama perjalan ke Malang sudah disiapkan dengan matang, seperti pakaian, obat-obatan selama perjalanan, dan makanan. Yang penting kondisi ketika berangkat harus fit sehingga perjalanan di Malang aman dan menyenangkan. Ada kejadian lucu pas di bagian pengecekan barang di Bandara, kakak saya gak sadar bawa gunting bulu mata palsu. Kita dipanggil dan diintrogasi, pada akhirnya dengan rasa menyesal gak bisa pake bulu mata palsu badainya itu, guntingnya jadi disita petugas Bandara. Kakak saya emang jago banget make-up dan kemana-mana harus cetar hehehe. Beda banget sama saya yang awam soal make-up. Sambil menunggu pesawat, kita foto-foto dan selfie dulu di ruang tunggu. Jadwal penerbangannya jam 8 pagi jadi dari rumah kita berangkat dari jam setengah 6, alhamdulillahnya jalanan masih sepi dan gak macet.


Karena berangkat tanpa sarapan jadi kita berdua nyari cemilan di Bandara, dan kecewanya beli makanan di Bandara itu udah pada tau kan? mahal banget. Air minum aja Rp.10.000 dan cemilan roti sus udah dingin lagi yaahhh apa boleh buat. Tiba saatnya kita berangkat dan beruntungnya lagi, di dalam pesawat disediakan makanan jadi perut saya bisa lebih sabar. Sebelum pesawatnya landing, saya melihat pemandangan indah terutama bukit-bukit di Malang, seperti bukit Panderman, bukit Pantai Batu Bengkung, bukit teletubies, dan gunung Bromo. Mudah-mudahan lain waktu bisa mengunjungi bukitnya yang cantik. Setibanya kita di Bandara Batu-Malang, kita sudah ada yang menjemput dan kita pergi jalan-jalan cari sarapan siang di Batu wkwkwk. Turun dari pesawat aja udah keresa hawa dinginnya kota Malang, gak tahan kalau gak pake jaket. Sayangnya, fasilitas toilet di Bandara sangat minim padahal banyak turis asing yang mengunjungi Malang. Saya harap fasilitasnya bisa diperbaharui tuh supaya wisatawan bisa lebih nyaman.


Alahmdulillah cuacanya sangat cerah dan saya siap untuk menjelajahi kota Malang selama 2 hari yeayy..
Tujuan kesini memang untuk wisata kuliner saja, tapi saya berniat untuk mengunjungi tempat wisata yang ada di Daerah Batu. Berdasarkan informasi dari para traveller blogger, ternyata ada banyak tempat wisata yang ada di Batu. Selain itu, tempat wisatanya sangat berdekatan dengan tempat wisata lainnya jadi bisa mengunjungi dua tempat sekaligus, seperti tempat wisata JATIM PARK, Museum Angkut, Batu Night Spectacular, alun-alun kota Malang, dan masih banyak lagi. Karena waktu kita tidak banyak, sebelum check in kita pergi ke JATIM PARK untuk melihat binatang langka dan museumnya.


Saya sebenernya sangat jarang pergi ke wisata alama apalagi mengunjungi Kebun Binatang. Alasannya sih waktu karena meski sabtu dan minggu adalah hari libur tetap saya gunakan untuk waktu istirahat dan santai-santai di Rumah dan asyik baca blog orang hehe. Setelah saya berkunjung kesini, saya jadi kayak anak-anak yang kegirangan liat monyet wkwkwk. Ternyata asyik juga ya ngetrip dan malah jadi ketagihan. Disini saya gak pernah lepas dari kamera dan ponsel saya untuk melihat banyak satwa dan hewan lucu yang belum saya lihat sebelumnya.


Setelah kagum melihat aneka satwa dan museum, kita kembali ke tujuan utama yaitu memburu kuliner di Malang. Wisata kuliner kali ini bukan lagi di Restoran tapi pedagang dan warung kaki lima disepanjang jalanan kota Batu. Dari siang sampai malam berburu makanan yang khas di Malang meskipun saya kedinginan selama disini. hohoho.

Kota yang terkenal dengan kota Apel ini tentunya membuat saya ingin mencari makanan dan cemilan dari buah Apel. Mungkin kita bisa cari cemilan khas Malang di Pusat oleh-oleh di Jakarta tapi tetep aja gak afdal kalo gak makan apel di Malang. Ternyata eh ternyata apel disini banyak banget, sepanjang saya jalan-jalan dari arah kiri dan kanan ada banyak pusat oleh-oleh yang rata-rata isinya oleh-oleh dari buah Apel. Surganya buah apel kali yeee..

Saat mengunjungi pusat oleh-oleh di Batu, sedikit disayangkan karena harganya menurut saya mahal-mahal terutama cemilan atau snack dari buah apel. Saya kira karena daerah pusat hasil panen buah apelnya mungkin harganya jauh lebih murah dan ternyata gak jauh beda sama yang di Jakarta. Mungkin sudah ada brandnya jadi harganya segitu tapi sayang aja sih. Buah apelnya pun mahal-mahal yaa gak jauh beda sama yang di Jakarta makanya kita gak beli apel disini. Mungkin yang saya sarankan sebaiknya beli oleh-oleh jus apel murni dan harganya masih murah.


Selain makanan, kerajinan tangan yang tradisional ini juga bisa dijadikan oleh-oleh sebagai kenang-kenangan dan bukti kalo kita pernah travelling wkwkw lebay. Selain itu, harganya masih murah dan unik-unik, seperti dompet, tas, pajangan, aksesoris, dan lain-lain.

Baca Juga: 4 Kuliner yang harus Kamu Coba Kalau ke Malang


Yang membuat saya tertarik adalah mainan tradisional yang tersedia di Box ini. Mainan ini bisa selain murah, bisa jadikan oleh-oleh  untuk anak dan terbuat dari kayu. Menurut saya, mainan ini sangat awet dan aman untuk dimainkan atau kamu juga pasti nostalgia sama mainan ini.


Kota Malang adalah kota yang jadi wisata alam terbaik karena sejauh mata memandang, lingkungan yang masih bersih dan sehat. Pepohonan yang indah, membuat mata terasa sejuk setiap kali memandang keindahannya. Gak perlu ke Luar negeri, yang deket aja dulu tentunya masih banyak lagi yang belum saya kunjungi.

Seharian penat jalan-jalan, kita beristirahat di Hotel kota Batu. Kaki pada pegel-pegel dan perut saya buncit gara-gara makan mulu hehehe. Entah hotelnya yang super nyaman atau gimana, saya ngerasa pewe banget dan gak mau pulang. Sambil berfikir enaknya tinggal disini, dan rasanya saya masih butuh lebih banyak lagi liburan untuk menikmati alam seperti di Malang.


Gak kerasa petualangan saya sampai disini saja dan waktunya saya pulang. Kita pulang dengan menggunakan mobil pribadi punya kakak ipar saya disini. Meninggalkan kota Malang membuat saya sangat sedih dan ingin sekali tinggal lebih lama disini. Perjalanan pulang dimulai dari pukul 9 pagi agak nyantai dan rencananya mau nyari makan sambil jalan pulang. Pokoknya gak jauh dari makan hehehe. Selama diperjalanan, saya merasa kayak pulang kampung karena melawati jalanan kecil yang dikelilingi pepohonan. Saya juga sempat belanja oleh-oleh buah apel yang banyak dijual dipinggir jalan dan harganya jauh lebih murah dibandingkan beli di Toko pusat oleh-oleh. Kisah lucu sampe ketawa ngingir ketika semakin meninggalkan Malang, warung penjual buah apel harganya malah semakin murah wwkwkwk dimulai dari Rp.20.000 /kg sampai Rp.4.000/kg nya. Kesel-kesel deh tuh.
Jalur yang kita tempuh adalah salatiga dan semarang, pengennya sih ke Yogyakarta tapi mengingat besok adalah hari kerja, dengan menyesal saya gak jadi mampir kesana. Kita juga memasuki tol akses ke Surabaya yang katanya sih masih baru. Alhamdulillah perjalanan pulang sangat lancar meskipun ada sedikit hambatan karena ada Festival Hut Kemerdekaan yang mengunci akses jalan. Perjalanan hampir 10 jam dan gak ada hentinya memotret pemandangan sepanjang jalan pulang seperti abis liburan ke Las Vegas.


Baru kali ini saya merasakan perjalanan didalam mobil dengan waktu yang lama. Walaupun besoknya jadi pegel-pegel dan capek, saya tetap masuk kerja dan semangat hehehe. Rencananya saya pengen ngetrip lagi nih, guys. Jadi ketagihan begini yaaa... Jatah cuti saya masih ada dan lumayanlah kalau pengen ngetrip. Rekomendasi tempat wisata alam yang keren kira-kira apa ya, guys? Pastinya banyak ya, tolong kasih tau lewat komentar ya. 

Terimakasih sudah membaca..See you next time.


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.