4 Kuliner yang harus Kamu Coba Kalau ke Malang

07.00
Selamat pagi yang cerah di akhir pekan!
Cuacanya pas banget nih buat jalan-jalan sambil nyari makan atau sarapan yang enak. Di bulan Agustus ini, alhamdulillah saya sempat berkunjung ke Malang dan berburu kuliner disana. Bagi kamu yang mau liburan ke Malang kayaknya gak seru kalo gak nyobain makanan yang satu ini guys!
Berhubung cuaca malang itu dingin kayaknya pas banget kalo nyari menu sarapan yang bikin tubuh kita anget. Semenjak saya ke Malang, saya selalu tergiur untuk nyoba makanan khas dan jajanan malang yang enak-enak. Nyobain makanan yang enak gak perlu harus ke Restoran, justru makanan di pingguran jalan lebih memanjakan lidah. Selain harganya murah, pas banget buat hemat bagi yang traveling dengan budget dikit hehehe. Tenang, kamu masih bisa makan enak dan murah di Malang.

Baca Juga: My Trip in Malang 2018

SOTO AYAM GLUGOE


Di daerah Batu Malang salah satu contohnya, saya menemukan warung soto yang gak terlalu gede dan tepat di pinggir jalan dekat dengan tempat wisata arah JATIM PARK, namanya Soto GLUGOE. Desain restorannya menurut saya jawa banget dan sangat tradisional. Hiasan tumbukan dari batu yang sengaja ditumpuk dan dinding yang terbuat dari batu bata merah yang terkesan sangat sederhana. Selain itu, hiasan wayang, bambu, dan lesahan dengan meja kayu juga menambah kesan tradisional dan cantik. Walaupun ruangan agak gelap sih tapi menurut saya cukup nyaman dan bisa duduk relaks sambil menyantap soto glugoe dengan angin sepoy sepoy..


Lanjut, kita bicara soal hidangan sotonya nih guys. Namanya memang soto ayam tapi disini menghidangkan soto daging sapi maupun lidah sapi. Kuah soto dan koya nya itu entah kenapa saya berasa makan sambil pake konde wkwkwk! Terus berasa kayak di film hitam putih yang jadul banget. Menurut saya, ini adalah soto ayam yang paling enak yang pernah saya makan. Bukan gombal tapi ini serius! 
Soto seenak ini kok bisa murah banget, makan ditemenin peyek udang dan teh tawar panas dengan campuran jeruk nipis sekitar 15.000 rupiah doank! Sueerrr kalo kamu ke Batu, wajib banget dateng kesini!


NASI PECEL 

Besoknya lagi, menu sarapan yang gak kalah dari soto, yaitu NASI PECEL. Mungkin di Jakarta udah ada banyak banget dan gampang ditemuin dimana aja. Tak salah nyobain nasi pecel di Malang itu kayak gimana. Masih di daerah Batu, saya juga menemukan warung nasi pecel yang selalu dikunjungi banyak orang. Saking ramenya, kita harus antri buat bayar dulu sebelum makan. Ya, harus bayar dulu sebelum makan. Agak males sih sebenernya harus ngantri dan bayar duluan lagi, tapi saya makin penasaran aja gimana sih rasanya kok bisa banyak yang makan disini.


Tidak hanya nasi pecel, nasi sup ayam, gorengan, kerupuk, lontong dan masih banyak lagi tersedia disini. Kali ini warungnya cukup gede hanya saja toilet nya enggak banget buat cewek-cewek kayak kita wkwkwk maksudnya agak kotor lah. Sempet nyobain risol dan pastelnya yang enak banget ternyata. Bukan risol biasa!! Hehehe.
Sambil menunggu nasi pecel, pelanggan menunggu dengan diiringi lagu jowo suerrr gak ngerti secara saya orang sunda anu geulis hehehe. Tapi alunan musiknya buat kita nyaman dan pastinya gak abal-abal dan minta duit keliling meja. Yang nyanyi juga kayak kumpulan anak band yang sudah bapak-bapak sih tapi keren karena alunan musik-musik tradisional khas jawa.


Next, bahas soal nasi pecelnya yang katanya laris banget. Dari segi penampilan sebenernya kayak nasi pecel sederhana yang biasa kita makan. Pas nyobain ternyata bumbu saus kacangnya yang beda banget. Saya gak tau resep rahasia apa yang ada di dalam sausnya ini, entah kenapa rasanya jadi lebih enak dari yang biasa saya makan. Selain itu, nasinya yang pulen anget-anget dan sayurannya yang segar buat sarapan jadi makin enak sambil ditemenin peyek dan minuman teh tawar hangat. 


NASI BAKAR

Pembahasan belum sampai disini! Saya masih punya satu makanan lagi yang cocok ketika berburu kuliner saat malam hari. Udah kayak kelalawar gitu ya kelayaban malem-malem di Malang padahal suhu dingin banget sampe dari mulut keluar asep gitu deh. Tak jauh dari hotel tempat saya menginap di Batu-Malang, saya menghampiri warung pinggir jalan tepatnya di trotoar yang sedang ramai bakar-bakar sesuatu bukan rumah ya.. hehehe
Semakin dekat aroma makanannya makin wangi dan inilah dia Nasi Bakar. Jauh-jauh ke Malang makannya nasi bakar doank di Jakarta juga banyak keles! ett dah...justru sensasinya beda bro! Cuacanya dingin gini ditambah lagi makan malamnya nasi bakar udah pasti sedapp nyeeeeeeuuuu lah!! dibungkus dengan daun pisang lalu dibakar dadakan plus lauknya bisa pilih sesuai kesukaan kamu. Lauknya juga semuanya dibakar dadakan, udah kebayang tuh ngebul di mulut dan meledak karena pedes-pedes nikmat.


Proses membakarnya masih menggunakan cara tradisional dan tungku-tungku dengan bara api yang kecil siap membakar nasi yang baunya bisa kecium dari jauh. 



Berhubung warungnya kecil, lauk-lauknya walaupun gak banyak tapi cukup lah buat menyantap nasi bakar. Ada telor puyuh, tempe, usus, ati ampela, ceker, dan sate usus yang bisa dipilih dan minta dibakar atau dibumbui lebih pedas sesuai dengan kesukaan kamu. Aneka minuman hangat juga tersedia, seperti jahe susu, teh tawar, teh manis, aneka kopi, dan wedang. Pokoknya tongkrongan anak muda banget deh, udah gitu ada tiker juga jadi bisa makan sambil lesehan dengan udara yang masih bersih disini gak kayak nongkrong di Jembatan Cinta Jakarta itu loh hehehe.


YOENOES ROTI BAKAR

Masih lanjut dengan kuliner malam, masih belum puas juga perut ini akhirnya kita mengunjungi warung remang-remang eh maksudnya warung kelap kelip tempat nongkrong anak muda di Malang. Berhubung saya masih muda, ikut gabung donk sama anak muda di Malang tepatnya di Warung Yoenoes. Warung jajanan roti bakar ini ternyata rame banget. Bingungnya lagi lihat anak muda yang nongkrong disini kok bisa ya dicuaca sedingin ini pake hot pants sama kaos oblong? Luar biasa mungkin sudah terbiasa juga. Lah saya udah kayak orang di Kutub, meski pake kaos kaki masih aja kedinginan.
Warungnya asyik banget, gahuul banget dengan alunan musik kekinian yang anak muda punya. Mejanya dan kursinya ada banyak, so jangan khawatir gak kebagian kursi buat makan.


Berhubung saya udah jajan banyak banget, saya langsung minta nyobain roti bakarnya dan yang paling recommended itu roti bakar rasa srikaya. Jujur baru pertama kali rasain roti rasa selai srikaya dan saya langsung jatuh cinta. Mungkin saya udah nyobain roti dari PARI ROTI rasa srikaya tapi gak seenak ini. Murah banget lagi, segini aja udah kenyang.


Kalo roti tanpa susu itu ibarat aku tanpa kamu hehehe..
Susu jahe disini pas and klop banget diseruput dikit sambil makan roti bakar. Cukup kita berdua aja yang bisa merasakannya. halaaahhh!




5 komentar:

  1. Yummy makananny uenak2 daaah

    BalasHapus
  2. klo ke Malang lagi coba ke Sego Goreng Resek (Nasi Goreng Sampah) mbak
    dijamin ketagihan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya aja udah gregeeetttt patut dicoba tuh hehe

      Hapus
  3. Sotonya menggugah selera banget, Dar 😋

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.