Best Trip 2019: My Trip to Sukabumi

21.37
Happy New Year 2020!!!

Diawal tahun Indonesia sudah disambut dengan BANJIR, luar biasa yah!! Meskipun hujan terus mengguyur sejak malam tanggal 31 Desember 2019, tidak memadamkan semangat masyarakat untuk menikmati malam tahun baru meskipun waspada akan datangnya banjir. Warga yang terkena musibah banjir khususnya di daerah Jakarta pun tetap semangat untuk saling gotong royong. Kita juga jangan lupa memberikan bantuan untuk teman-teman kita disana yang masih berada di pengungsian. Karena menurut perkiraan cuaca, minggu awal di bulan ini intensitas hujannya cukup tinggi dan kita juga jangan lupa bawa payung atau jaz hujan untuk tetap beraktifikas.

Dari pada mikirin banjir di Jakarta, Di hari liburan tahun baru ini tidak salahnya mengajak teman atau keluarga untuk traveling dan mendekatkan diri dengan nuansa alam yang hijau. Saya ingin berbagi cerita di penghujung akhir tahun lalu dimana saya ditantangi pergi camping di salah satu camping ground yang ada di Sukabumi, Jawa Barat. Awalnya diajakin camping, "Hah? Camping? Serius?" pikir saya sambil garuk-garuk kepala. Saya langsung pikir bagaimana saya tidur dan bagaimana kalau ke toilet. Saya bukan seorang pendaki, terakhir camping saja saat kuliah dan selalu cari alasan sakit biar bisa pulang. Jangan ditiru ya, guys. Tapi dengan segala kekakhawatiran saya mengenai rencana camping, teman-teman saya berusaha meyakinkan ratu mager agar bisa survive di tengah hutan. Tanpa ada rencana yang matang, setelah jam kerja selesai salah satu teman saya panggil saja Tia dan Sandi langsung memesan tiket dan pake acara briefing yang gak jelas ujung-ujungnya. Alhamdulillah tiket kereta menuju Sukabumi pun di dapat meskipun agak sedikit kecewa karena tiket pulang tempat duduknya tidak berdekatan. 

Sifat ratu mager juga mulai bereaksi dan males banget bawa tas berat-berat apalagi harus packing dan ujung-ujungnya tetap ada aja yang ketinggalan. Sementara teman saya prepare sekali, sleeping bag aja sengaja dibeli buat acara camping ini. Saya sendiri bawa satu tas aja udah kerasa berat banget, sedangkan si Penjelajah Alam yaa sebut saja Pak Ardi dari cara packing sangat rapih dan bawa kompor dan tenda segala. Keren banget dah! Alhamdulillah setidaknya ada orang tua yang melindungi kita selama di perjalanan. Jomblo kan jadi merasa lebih aman. 


Tapi pas Hari H, hujan badai padahal waktu naik kereta jam setengah 7 malam. Setelah pulang kerja, kita TENG GO dan langsung menuju stasiun Pondok China meski baju basah-basahan karena genangan air hujan cukup tinggi. Kita pergi camping bersama 8 orang dan terpaksa kami terpisah dengan tim cowok gara-gara pesan grab cukup lama. Mau gak mau kitaa ketemu di stasiun kereta Paledang, Bogor. Syukurlah, commuter line menuju Bogor tidak ada gangguan meskipun hujannya cukup deras. Sesampainya di Stasiun Bogor, kita cari tahu dan tanya-tanya kemana arahnya untuk menuju stasiun Paledang. Kita lari-lari takut ketinggalan kereta, baju dan celana yang tadinya basah pun jadi kering dan baunya gak enak. Maklumnya bau belum mandi kayak bau ketek Abang Angkot. Perut laper udah kriuk-kriuk dan rasanya udahlah pengen pulang aja. Tapi Tia dan Lestari semangat banget kayak baru ketemu gebetan aja. 

Sesampainya di Stasiun Paledang, kita udah disambut oleh istrinya Pak Ardi yang sudah menyiapkan tiket kita. Semua orang sudah mengantri dan petugas sudah mulai memeriksa tiket penumpang di gate pintu masuk namun tim cowok-cowok belum keliatan juga batang idungnya. Kalau sampe telat naik, mau gak mau mereka harus naek elef buat sampe TKP. Kita sampai minta tolong ke petugas untuk minta tunggu supaya jangan berangkat dulu malah kita yang diomelin. Iya juga sih, emang ini kereta punya kita wkwkwk. Saat semuanya pasrah, dan kita semua udah masuk kereta, tiba-tiba mereka datang juga dan langsung menyerahkan tiket kereta ke petugas. Hati emang udah lega tapi agak kesel juga pengen ngomel gara-gara mereka ini yang suka nyantai. 



Perjalanan yang damai selama kurang lebih dua jam menuju tujuan Stasiun Cisaat. Penumpang semuanya tenang tapi malah kita yang bikin perjalanan tidak damai alias gaduh karena perut laper. Akhirnya drama pun dimulai. Setiap petugas yang menawarkan popmie di dalam kereta, Saya langsung angkat tangan dan langsung makan 1 cup bertiga. Belum puas juga, sabar nunggu petugas lewat dan beli lagi lalu makan bertiga. Rasa popmie ini benar-benar enak karena cuacanya yang dingin ditambah lagi perut kita udah laper. Bener-bener gak sempet beli makanan dulu.

Setelah nyampe di Cisaat, kita lanjutkan perjalanan dengan JALAN KAKI menuju jalan raya dan menurut saya cukup jauh sekitar 30 menit supaya bisa dapet angkot menuju Situ Gunung. Udah laper, harus jalan kaki pula. Hari itu kesabaran saya diuji guys. Sebenarnya kuat jalan kaki tapi malesnya itu harus bawa tas ransel yang berat. Capek sih tapi perjalanan bersama teman itu berasa dapet koneksi baru dan rasanya benar-benar luar biasa. Setelah sampai di jalan raya, kita menyempatkan diri untuk pergi ke Indomaret dan membeli perlengkapan dan makanan selama kita camping 3 hari 2 malam, seperti energen, mie instan, air mineral, tisu, dan obat-obatan.

Setelah itu, Pak Ardi berhasil menemukan angkot dan kita membayar ongkos ke tujuan Rp. 15.000. Perjalanan naik angkot itu asyik banget, guys. Kayaknya udah lama gitu gak naik angkot. Apalagi kita nyanyi-nyanyi gak jelas padahal badan ini udah pengen nemplok di bantal. Selama perjalanan, sebelah kanan dan kiri semuanya hutan dan sangat gelap. Selain itu, angkot juga cukup gas pol karena jalannya terus menanjak dan meliuk-liuk. Dalam hati masih aja takut, "Duuhh gimana ya kalau ada binatang buas.."




Situ Gunung adalah salah satu kawasan wisata yang berada di area Taman Nasional Gunung Gede Pangrango yang sangat terkenal dengan Jembatan Situ Gunung yang terpanjang se-Asia Tenggara dan keindahan Danaunya. Kawasan ini sangat terkenal dengan camping groundnya dan aman bagi pengunjung. Tidak hanya berkemah saja, pengunjung bisa langsung mengunjungi area wisata jembatan dan danau sekaligus karena berada dalam satu kawasan. Wah saya juga tidak menyangka kalau tempatnya bakal seiindah ini. Kedatangan kami pun disambut dan sudah dipasangkan tenda yang sudah disewa berikut dengan sleeping bag. Barang ini wajib sekali, karena udaranya super dingin. Tak jauh dari area tenda, ada banyak pengunjung yang camping juga jika semakin mendaki ke atas. Perjalanan menuju kesini ternyata tidak terlalu sulit dan aksesnya juga mudah. Kalian juga bisa pakai grab atau angkot.


Sesampainya di tenda, hanya ada penerangan lampu kecil dan sekitar 20 meter ada MCK dan penerangannya seadanya namun airnya bersih. Tenda yang kita sewa cukup luas dan muat hingga 6 orang untuk perempuan, sedangkan tenda laki-laki milik Pak Ardi sendiri dan muat untuk bertiga. Kita gak mampu buat masak karena udah malem banget. Cuci muka, ganti baju lalu langsung tidur. Kita berdoa semoga esok hari akan cerah dan bisa melakukan petualangan  seru di Situ Gunung. Malam hari aja suhunya 16 derajat jadi kalau kamu mau kesini sebaiknya bawa jaket tebal. 

Sekitar jam setengah 4 subuh, suara alarm membangunkan saya dan gak sanggup bangun. Hidung udah berasa beku. Kesalahan saya pakai jaket yang tidak begitu tebal hingga ketiduran lagi dan bisa bangun untuk shalat. Semuanya juga mengantri shalat subuh di dalam tenda. Meskipun menggigil, saya dipaksakan untuk mandi supaya lebih segar dan membiasakan diri dengan udara. Sedangkan yang lain begitu tahan dengan udara sedingin itu, makhluk apa sebenarnya mereka ini! Tapi setelah mandi badan terasa lebih baik. Matahari mulai naik, dan kita melakukan senam pagi bersama. Sedangkan Pak Ardi mulai aksi dengan minum spirtus eh salah maksudnya menyalakan api dengan spirtus. "Start your day with coffee." Ya itu kata-kata tepat untuk kita yang pecinta kopi. Dimana pun harus ngopi. Semua peralatan masak dengan ukuran mini ini ternyata seru juga ya. Untung aja ada orang gunung disini. 



Oke guys, sampai sini dulu ceritanya nanti kita sambung lagi ya.








11 komentar:

  1. Seru banget travellingnya mbak. Aku penasaran sama jembatan situ gunungnya 😁 dengar-dengar banyak yang pepotoan di sana

    BalasHapus
  2. Seru banget ya kak travellingnya, jadi penasaran juga sama jembatan situ gunung nya.. masuk wishlist travelling aku nih

    BalasHapus
  3. Aku pernah ke situ gunung.. Tapi cuma seharian.. Jalan subuh, pulang sore. Baru tau bisa camping juga yaa

    BalasHapus
  4. seru banget travellingnya seneng banget deh kalo travelling ke tempat yang keren pemandangannya, penasaran sama jembatannya

    BalasHapus
  5. seru bgt main ke sukabumi. Dulu waktu masih kuliah, aku punya sahabat orang sukabumi jadi pernah main kesana. Mudah2an bisa jalan2 kesana lg.

    BalasHapus
  6. Seru banget bisa camping rame rame, kak. Dinginnya gak nahan itu yaaa..

    BalasHapus
  7. Waaah seru banget baca ceritanya kak.. ngebolang gitu apalagi pakai kereta jujur belum pernah kemping haha.. dintunggu post blog travelling lagi ya kak

    BalasHapus
  8. Seru banget bisa camping. Aku belum pernah ke Sukabumi. Tapi pengen ajak anakku camping di Bogor. Yang dekat-dekat dulu deh hehrr

    BalasHapus
  9. Seru banget bangettttttttt jadi pengen foto2 di sana nihhh hehehe

    BalasHapus
  10. Wow seru sekali..baca nya seperti ikut dlm perjalanan. Bakalan jadi info baru. Semoga bisa perjalanan ke arah barat. Semoga jodohNya kami jalan2 ke sukabumi. Tengkyu yaa mb tulisannya

    BalasHapus
  11. lagi rame corona gini jadi kangen ngetrip deh . bosen gitu dirumah mulu. huhuhu. apalagi liat postingan ini. seru banget

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.